Jealousy

Oh jealousy you tripped me up
Jealousy you brought me down
You bring me sorrow you cause me pain
Jealousy when will you let go?
Gotta hold of my possessive mind
Turned me into a jealous kind
How how how all my jealousy
I wasn’t man enough to let you hurt my pride
Now I’m only left with my own jealousy
#jealousy
#queen
**

Saat ini aku ingin sekali nulis tentang kecemburuan. Tentu saja ada alasan tersendiri kenapa aku tiba-tiba ingin menuliskannya. Tapi tentu saja tak perlu kusebutkan alasan tersebut. Tulisan ini akan kubuatkan kategori khusus yang semoga bisa kuisi dengan tulisan-tulisan lain seputaran kehidupan berumah tangga. Well…aku masih memutar otak kira-kira apa nama kategori yang cocok untuk tulisan ini dan tulisan-tulisan sejenis yang akan kutulis selanjutnya. Samara? Sejujurnya aku agak nggak PD jika memakai istilah yang merujuk ke Islam. Tapi entahlah… sepertinya samara bagus juga untuk nama kategori tulisan ini.

Don’t say that you’re never jealous. Maybe it’s hurting your pride if you admit it. Nonsense deh kalau ada yang bilang bahwa dia nggak pernah punya rasa cemburu. Cemburu muncul karena adanya rasa sayang dan cinta. So kalau ada yang bilang nggak pernah cemburu, maka patut dipertanyakan rasa sayang dan cintanya.

Penyebab cemburu bisa apa dan siapa saja. Cemburu adalah reaksi awal manakala kita merasa “terancam”. Makanya jangan heran jika kadang kala kecemburuan kita nggak logis. Bisa saja kita cemburu sama hobi orang yang kita cintai karena kita menganggap hobi tersebut membuat perhatian ke kita tergeser ke hobi tersebut. Ssst…aku dulu pernah cemburu sama kompi. Iyaaaaa….aku pernah cemburu sama kompi gara-gara pas awal nikah dulu baru tahu kalau belahan jiwaku hobi banget ngegame di kompi. Kalau ini sih gampang banget ngatasinya. Sembunyikan saja kabel powernya. Beres deh hehehe. Eh enggak..enggak just kidding, bukan begitu solusinya. Alhamdulillah setelah dibicarakan baik-baik belahan jiwa mau mengerti.

Bisa saja kita cemburu pada orang lain. Nah cemburu model inilah yang ingin kubahas. Tentu saja aku pernah merasakannya. Rasa cintaku berbanding lurus dengan sifat posesifku. So bukan hal yang aneh bagiku kalau aku sering merasa cemburu pada seseorang. And I admitted this feeling to my beloved husband.

Jealousy

Jealousy

Apa reaksimu ketika kau cemburu? Marah? Diam (sambil merutuk panjang pendek dalam hati)? Atau cuek nggak peduli sambil wait and see? Well, apapun reaksimu ketika cemburu, jangan sampai membuatmu menjauhi pasanganmu. Terlebih jika cemburumu nggak masuk dalam kategori cemburu buta atau memang ada alasan kuat untuk cemburu pada seseorang. Misalnya orang tersebut secara de facto mulai membuat pasanganmu gelisah. Walau secara de jure pasanganmu tidak mengakuinya.

Coba bayangkan ketika ada seseorang yang mulai membuat pasangan kita gelisah, dan disaat yang sama kita marah karena cemburu dan mendiamkan pasangan kita. What will happen then? Sadarkah jika reaksi kita malah membuat kita dan pasangan menjauh? Sadarkah bahwa bisa saja situasi dan kondisi tersebut malah membuat pasangan kita semakin dekat dengan seseorang tadi? Apalagi jika pasanganmu sudah sekian lama menggenggam seseorang tersebut dalam hatinya, jauh sebelum kalian bertemu.

Cemburu silahkan. Cemburu adalah hak segala orang yang mencinta. Mau marah juga silahkan. Gigit gigit tuh bantal dan guling di kamar. Kalau perlu gigit ranjangnya sekalian biar puas marahnya hehehe. Ya… daripada gigit jari mending gigit bantal, guling dan ranjang kan. Tapi jangan lupa, selamatkan pasanganmu. Jangan kau jauhi dia karena marahmu. Dan jangan pula kau biarkan dia semakin menjauh. Justru saatnya kau tunjukkan bahwa kau semakin sayang dan cinta padanya. Lakukan itu walau hatimu pedih sekalipun. Apalagi jika hal tersebut untuk mempertahankan sebuah hubungan suci.

Jika kau memberontak dan mempertanyakan “why me? Kenapa harus aku yang mengupayakan semua itu?” Ya iyalah, masak pak RT? Kasihan bu RT dong hehehe *just kidding (again). Seriously kukatakan, jika kita bisa memperbaiki keadaan, jangan tunggu orang lain untuk melakukannya. Just do it! Kebaikan itu akan kembali lagi pada kita. Yakin deh.

Cinta kan membawamu
Kembali disini
Menuai rindu
Membasuh perih
Bawa serta dirimu
Dirimu yang dulu
Mencintaiku apa adanya…
#cinta ‘kan membawamu kembali
#dewa 19
***

Dian Widyaningtyas
Untuk seseorang yang sedang cemburu, cinta ‘kan membawanya kembali.
Early Monday, Januari 5th, 2015

Advertisements

2014 in Review

The WordPress.com stats helper monkeys prepared a 2014 annual report for this blog.

Here’s an excerpt:

A San Francisco cable car holds 60 people. This blog was viewed about 1,300 times in 2014. If it were a cable car, it would take about 22 trips to carry that many people.

Click here to see the complete report.

 

I hope this report will be better in 2015.

***

Dian Widyaningtyas

Silent morning, January 2nd, 2015

Hidup Adalah Pilihan

Beberapa waktu lalu aku sedikit dikejutkan dengan sebuah ketentuan kepegawaian baru. Ketentuan kepegawaian yang baru tersebut mengharuskan setiap pegawai untuk memilih kota yang diinginkan dalam hal terjadi mutasi atau promosi. Sebenarnya aku kurang paham karena terus terang aku belum pernah membaca ketentuan tersebut secara mendetil. Aku kurang yakin bagaimana bunyi ketentuannya, apakah disitu menyebutkan kata “diharuskan” atau hanya sekedar “dihimbau” saja. Tapi bagiku sama saja. Daripada nggak memilih terus dipilihkan dan ternyata nggak sesuai dengan keinginan, ya mending milih sendiri.

Kupikir ketentuan tersebut cukup adil dan sangat memihak pada para pegawai di instansiku mengingat sekian tahun silam ketika kami mendaftar di Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (STAN) yang merupakan akses kami untuk bisa mengabdi di Kementerian Keuangan, pada waktu itu kami sudah menandatangani kesanggupan untuk ditempatkan di seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia. Jadi menurutku, kalau saat ini kami diberi kesempatan untuk memilih di kota mana kami ingin mengabdi jika ada mutasi atau promosi, tentu saja ini adalah sebuah kemurahan hati yang diberikan kepada kami.

Awalnya aku sudah akan memilih tanpa pertimbangan apapun. Masih pelaksana ini, paling-paling mutasinya hanya intern di dalam satu kantor wilayah. Itu yang ada dalam pikiranku. Easy going saja menentukan lima kota tujuan mutasi. Ya aturan tersebut mengharuskan (atau menghimbau?) kami untuk memilih lima kota tujuan mutasi. Tapi setelah baca ketentuan bahwa Account Representative sangat dimungkinkan untuk mutasi antar kantor wilayah, ditambah pula ada pemberitahuan dari kepegawaian bahwa tahun depan aku akan naik pangkat dan golongan dimana hal itu lebih memungkinkan diriku untuk mutasi keluar kantor wilayah, maka pilihan lima kota tidak bisa kulakukan dengan easy going saja tanpa pertimbangan yang matang. Akhirnya aku batal mengisi dan kembali tenggelam dalam kesibukan lainnya sambil sesekali mempertimbangkan kota apa yang akan kuisikan di aplikasi tersebut.

Semakin mendekati akhir Oktober 2014, pihak kepegawaian semakin sering mengingatkan untuk segera melakukan pilihan lima kota pada aplikasi kepegawaian yang bisa kami akses secara mandiri. Dan seperti biasa, semakin diobrak-obrak maka semakin cueklah diriku. Sebenarnya nggak cuek beneran sih, mikir juga kok tapi berusaha untuk tidak diperlihatkan di depan umum. Pernah sekali minta pertimbangan seorang teman. Jawabannya sangat menyejukkan hati. Dia menyuruh aku untuk shalat Istikharah. Dan sayangnya aku terlupa terus untuk melaksanakan shalat ini, sedangkan deadline pengisian paling lambat tanggal 31 Oktober 2014. Tidak mungkin aku mengisinya di detik-detik terakhir, khawatir saja kalau-kalau aplikasinya tiba-tiba ngadat saat injury time.

Akhirnya tanggal 29 Oktober 2014 sore, saat teman-teman sudah pulang, aku buka aplikasi kepegawaian. Saatnya aku untuk menentukan pilihan lima kota tujuan mutasi. Aku sangat menyadari bahwa hidup adalah pilihan. Dan pilihan kita saat ini akan menentukan bagaimana nasib kita selanjutnya.

Pilihan lima kota

Pilihan lima kota

Kota Surabaya, Sidoarjo, dan Gresik adalah tiga pilihan yang sangat mudah untuk ditentukan. Alasannya tentu saja karena letaknya yang sangat dengat dengan homebaseku yang berada di Sidoarjo. Kota ke-empat mulai perlu sedikit pertimbangan. Ada tiga alternatif kota yang masuk pertimbanganku yaitu Pasuruan, Mojokerto dan Lamongan. Pasuruan akhirnya kucoret dari list. Aku sama sekali asing dengan daerah ini walau relatif dekat dengan Sidoarjo. Mojokerto sangat akrab denganku karena dulu belahan jiwa pernah bertugas disana dan aku sering mengunjungi kantornya. Tapi kemacetan di daerah Kletek menjadi pertimbangan kenapa aku pada akhirnya menghapus kota ini dari list. Akhirnya yang tersisa adalah kota Lamongan. Kota yang akrab pula denganku karena belahan jiwa juga pernah bertugas disana dan aku sering pula mengunjungi kantornya. Mau atau tidak, suka atau tidak, atas pertimbangan rasional, aku harus memasukkan Lamongan sebagai salah satu tujuan mutasi walau sesekali ada rasa perih jika mengenang kota ini, mengingat belahan jiwa meninggal disana. Perjalanan ke Lamongan sebagian besar melewati tol sehingga tidak semacet perjalanan ke Mojokerto.  Walau kadang terjadi kemacetan di daerah Duduksampeyan tapi keadaan itu relatif masih bisa ditolerir.

Sesuai aturan mainnya, untuk kota ke-lima aku harus memilih yang agak jauh. Pertimbanganku kali ini adalah kota tersebut dekat dengan bandara udara. Dua kota yang masuk list adalah Jakarta dan Banjarbaru.  Saat aku menentukan kantor di Jakarta secara spesifik, yaitu kantor yang lokasinya paling dekat dengan bandara udara, ternyata sistem hanya mengakomodasi kota Jakarta saja. Padahal sekian puluh kantor pajak tersebar di Jakarta dan bisa saja aku mutasi ke kantor yang malah sangat jauh dengan bandara udara. Maka aku urung memilih Jakarta. Yang tersisa adalah Banjarbaru. Memang dekat dengan bandara udara dan aku lumayan familiar dengan kota ini karena belahan jiwa berasal dari Kalimantan Selatan.

Finally..

Finally..

This is it !! Akhirnya dengan mengucap bismillah, kumantabkan hati untuk mengeksekusi pilihan tersebut. Aku jadi teringat buku cerita yang menyajikan beberapa alternatif ending cerita kepada pembaca sesuai dengan alur cerita yang dipilihnya. Bedanya dalam buku cerita tersebut pembaca bisa tahu terlebih dulu ending ceritanya jika dia cheating dengan membaca dari belakang. Lain halnya dengan pilihan lima kota ini, aku tidak tahu akan seperti apa endingnya. Aku hanya pasrah kemana takdir hidup akan membawaku dan selalu berbaik sangka pada Allah, bahwa Dia Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk aku dan anak-anakku.

***

Dian Widyaningtyas

Almost dawn on Thursday, October 30, 2014

Lidah Itu Seperti Singa

Sepertinya dari sejak tadi malam aku belum tidur. Ada sesuatu yang sedang kupikirkan dan kerenungkan. Actually nggak melulu mikir dan merenung sih. Aku masih sempat jalan ke Giant sama princesses dan baru nyampe rumah jam 22.00.  Kemudian membereskan belanjaan dan memastikan anak-anak tidur dengan nyaman di kamarnya. Setelah itu aku masuk kamar. Tidur? rencananya sih begitu. Tapi kemudian aku asyik dengan salah satu channel TV kabel dan menikmati beberapa film yang ditayangkan di sana. Entahlah sudah dua hari ini pengen lihat tayangan TV.

Continue reading

To Be Rich

To be rich, is not what you have in your bank account, but what you have in your heart 

Quote

“You can find magic wherever you look. Sit back and relax, all you need is a book.” – Dr. Seuss

Quote of Life

“If you expect the world to be fair with you because you are fair, you’re fooling yourself. That’s like expecting the lion not to eat you because you didn’t eat him”